AYAT TENTANG PERINTAH MENJAGA KELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP (QS AR-RUM 41-42)

oleh WAHIDAH

  1. PETA KONSEP
    1. Membaca surah Ar-Rum  ayat  41-42
    2. Hukum Bacaan atau Tajwid
    3. Terjemah Mufradat
    4. Terjemah surat Ar-Rum ayat 41-42
    5. Isi kandungan surah Ar-Rum ayat 41-42
      1. Pengertian kelestarian lingkungan hidup
      2. Contoh perbuatan menjaga kelestarian lingkungan hidup
      3. Tafsir surah ar-rum 41-42
    6. Hadits tentang perbuatan manusia
    7. Penjelasan hadits tentang perbuatan manusia
    8. Kesimpulan
  1. URAIAN MATERI
  1. Membaca surah Ar-Rum 41-42

tygsß ßŠ$|¡xÿø9$# ’Îû ÎhŽy9ø9$# ̍óst7ø9$#ur $yJÎ/ ôMt6|¡x. “ω÷ƒr& Ĩ$¨Z9$# Nßgs)ƒÉ‹ã‹Ï9 uÙ÷èt/ “Ï%©!$# (#qè=ÏHxå öNßg¯=yès9 tbqãèÅ_ötƒ ÇÍÊÈ ö@è% (#r玍ř ’Îû ÇÚö‘F{$# (#rãÝàR$$sù y#ø‹x. tb%x. èpt7É)»tã tûïÏ%©!$# `ÏB ã@ö6s% 4 tb%x. OèdçŽsYò2r& tûüÏ.Ύô³•B ÇÍËÈ

  1. Hukum bacaan atau tajwid

Š$|¡xÿø9$# : alif lam qamariyah

Š$|¡xÿø9$#                             : mad thabi’

Žy9ø9$# : alif lam qamariyah

óst7ø9$# : alif lam qamariyah

$yJÎ/                                   : mad thabi’

¨$¨Z9$# : alif lam syamsiyah

¨$¨Z9$#                              : mad thabi’i

Nßgs)ƒÉ‹ã‹Ï9                          : mad thabi’i

uÙ÷èt/Nßgs)ƒÉ‹ã‹Ï9                 : idzhar syafawi

“Ï%©!$# : alif lam qamariyah

#qè=ÏHxå                                : mad thabi’i

ötbqãèÅ_ötƒNßg¯=yès9                  : idzhar syafawi

bqãèÅ_ötƒ                           : mad ‘aridh lissukun

#r玍ř : mad thabi’i

Úö‘F{$# : alif lam syamsiyah

#rãÝàR$$sù                             : ikhfa’

#rãÝàR$$sù                             : mad thabi’i

b%x. : mad thabi’i

pt7É)»tã : mad thabi’i

ûïÏ%©!$#                                : mad thabi’i

@ö6s% `ÏB                            : ikhfa’

@ö6s% : qalqalah sughra

tb%x. : mad thabi’i

tûüÏ.Ύô³•BOèdçŽsYò2r&             : idgham ma’al ghunnah

ûüÏ.Ύô³•B                            : mad ‘aridh lissukun

  1. Terjemahan Mufradat

tygsß                 : telah nampak

ߊ$|¡xÿø9$#             : kerusakan

ÎhŽy9ø9$#                   : daratan

̍óst7ø9$#               : lautan

ôMt6|¡x.              : perbuatan, berbuat

“ω÷ƒr&               : tangan-tangan

Ĩ$¨Z9$#              : manusia

Nßgs)ƒÉ‹ã‹Ï9          : supaya Allah merasakan kepada mereka

uÙ÷èt/               : sebagian

(#qè=ÏHxå                : perbuatan mereka

öNßg¯=yès9               : agar mereka

tbqãèÅ_ötƒ           : kembali

(#r玍ř               : berjalanlah kalian

ÇÚö‘F{$#             : bumi

(#rãÝàR$$sù             : perhatikanlah

èpt7É)»tã              : kesudahan/akibat

OèdçŽsYò2r&         : kebanyakan dari mereka

tûüÏ.Ύô³•B            : orang-orang musyrik

  1. Terjemahan surah Ar-Rum ayat 41-42

41.  Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).

42.  Katakanlah: “Adakanlah perjalanan di muka bumi dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu. kebanyakan dari mereka itu adalah orang-orang yang mempersekutukan (Allah).”

  1. Isi kandungan surah Ar-Rum ayat 41-42
    1. Pengertian menjaga kelestarian lingkungan hidup

menurut kamus besar bahasa indonesia, kata lestari artinya tetap selama-lamanya, kekal, tidak berubah sebagai sediakala, melestarikan; menjadikan (membiarkan) tetap tidak berubah dan serasi : cocok, sesuai, berdasarkan kamus ini melestarikan, keserasian, dan keseimbangan lingkungan berarti membuat tetap tidak berubah atau keserasian dan keseimbangan lingkungan

(http://agustinarahmayani.wordpress.com/2008/04/17/pemanfaatan-dan-pelestarian-lingkungan-hidup/)

Menurut Prof.Dr.Otto Soemarwoto, Lingkungan adalah jumlah semua benda dan kondisi yang ada dalam ruang kita tempati yang mempengaruhi kehidupan kita. Menurut UU No.4 Tahun 1982 tentang pokok-pokok pengelolaan Lingkungan Hidup, jumto UU No. 23 Tahun 1997, Pasal I bahwa lingkungan adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk lainnya.

Menurut Prof. Dr. Emil Salim Lingkungan Hidup adalah segala benda dan kondisi yang ada dalam ruang yang kita tempati dan mempengaruhi hal-hal yang hidup termasuk kehidupan manusia.

pelestarian lingkungan hidup adalah rangkaian upaya untuk melindungi kemampuan lingkungan hidup terhadap tekanan perubahan dan dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap mampu mendukung kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya

.

  1. Contoh perbuatan menjaga kelestarian lingkungan hidup

a)      Pencegahan masalah air dilakukan dengan cara pencegahan pencemaran, pengamanan pintu-pintu air, pengunaan air tidak boros. Hutan-hutan disekitar sungai, danau, mata air dan rawa perlu diamankan. upaya untuk mengurangi pencemaran sungai diantaranya melalui program kali bersih (prokasih) terhadap sungai-sungai yang telah tercemar.

b)      Mencegah cara ladang berpindah / Perladangan Berpindah-pindah.Terkadang para petani tidak mau pusing mengenai kesuburan tanah. Mereka akan mencari lahan pertanian baru ketika tanah yang ditanami sudah tidak subur lagi tanpa adanya tanggung jawab membiarkan ladang terbengkalai dan tandus. Sebaiknya lahan pertanian dibuat menetap dengan menggunakan pupuk untuk menyuburkan tanah yang sudah tidak produktif lagi.

c)      Contoh perbuatan yang paling sederhana dalam upaya menjaga kelestarian lingkungan hidup, yaitu dengan selalu nembuang sampah pada tempatnya, dan tidak membuangnya sembarangan. Karena perbuatan membuang sampah sembarangan ini, dapat menyebabkan banjir. Karena banjir bisa terjadi akibat tertutupnya saluran-saluran air, sehingga air hujan atau air lainnya, tidak dapat mengalir dengan lancar.

  1. Tafsir surah ar-rum 41-42

Pada ayat 41 surah ar-rum, terdapat penegasan Allah bahwa berbagai kerusakan yang terjadi di daratan dan di lautan adalah akibat perbuatan manusia. Hal tersebut hendaknya disadari oleh umat manusia dan karenanya manusia harus segera menghentikan perbuatan-perbuatan yang menyebabkan timbulnya kerusakan di daratan dan di lautan dan menggantinya dengan perbuatan baik dan bermanfaat untuk kelestarian alam. (syamsuri, 2004: 116)

Kata zhahara pada mulanya berarti terjadinya sesuatu dipermukaan bumi. Sehingga, karena dia dipermukaan, maka menjadi nampak dan terang serta diketahui dengan jelas. Sedangkan kata al-fasad menurut al-ashfahani adalah keluarnya sesuatu dari keseimbangan,baik sedikit maupun banyak. Kata ini digunakan menunjuk apa saja, baik jasmani, jiwa, maupun hal-hal lain.(quraish shihab, 2005: 76)

Ayat di atas menyebut darat dan laut sebagai tempat terjadinya fasad itu. Ini dapat berarti daratan dan lautan menjadi arena kerusakan, yang hasilnya keseimbangan lingkungan menjadi kacau. Inilah yang mengantar sementara ulama kontemporer memahami ayat ini sebagai isyarat tentang kerusakan lingkungan.( quraish shihab, 2005: 77)

Sedangkan pada ayat 42 surah ar-rum pula, menerangkan tentang perintah untuk mempelajari sejarah umat-umat terdahulu. Berbagai bencana yang menimpa umat-umat terdahulu adalah disebabkan perbuatan dan kemusyrikan mereka, mereka tidak mau menghambakan diri kepada Allah, justru kepada selain Allah dan hawa nafsu mereka.( syamsuri, 2004: 116). Selain itu pula, ayat ini mengingatkan mereka pada akhir perjalanan ini bahwa mereka dapat mengalami apa yang dialami oleh orang-orang musyrik sebelum mereka. Mereka pun mengetahui akibat yang diterima oleh banyak orang dari mereka. Mereka juga melihat bekas-bekas para pendahulunya itu, ketika mereka berjalan dimuka bumi, dan melewati bekas-bekas tersebut.(sayyid quthb, 2003: 226) dan dengan melakukan perjalanan dimuka bumi juga dapat membuktikan bahwa kerusakan-kerusakan di muka bumi ini adalah betul-betul akibat perbuatan manusia yang tidak bertanggung jawab serta mengingkari nikmat Allah, dan dengan melihat dan meneliti bukti-bukti sejarah, maka mereka dapat mengambil pelajaran atas peristiwa-peristiwa yang telah lalu, yang pernah menimpa umat manusia.(Moh.matsna, 2004:84)

Allah SWT menciptakan alam semesta dan segala isinya, daratan, lautan, angkasa raya, flora, fauna, adalah untuk kepentingan umat manusia (QS an-Nahl: 10-16)

Manusia sebagai khalifah Allah, diamanati oleh Allah untuk melakukan usaha-usaha agar alam semesta dan segala isinya tetap lestari, sehingga umat manusia dapat mengambil manfaat, menggali dan mengelolanya untuk kesejahteraan umat manusia dan sekaligus sebagai bekal dalam beribadah dan beramal shaleh.

Ketamakan manusia terhadap alam seperti tersebut,telah berakibat buruk terhadap diri mereka sendiri, seperti longsor, banjir, dll. Diperlukan upaya yang keras dan konsisten dari kita semua sebagai khalifah Allah agar kewajiban untuk memelihara dan melestarikan alam demi kesejahteraan bersama tetap terjaga. Dalam melaksanakan kewajibannya, sebagai khalifah juga umat manusia, kita disuruh untuk mempelajari sejarah umat-umat terdahulu dan mengambil pelajaran darinya.(syamsuri, 2006:97)

  1. Hadits tentang perbuatan manusia (Moh. Matsna, 2004: 85-86)

عَنْ أََبِى عَمْرِ وَبْنِ جُبَيْرِ بْنِ عَبْدِ اللّٰهِ قَالَ:قَالَ رَسُوْلُ اللّٰهِ صَلَّ اللّٰهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمْ: مَنْ سَنَّ      فِى اْلاِسْلاَمِ سُنّةً حَسَنَةً فَلَهُ اَجْرُهَا وَ اَجْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَا بَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ  اُجُوْرِهِمْ شَيْءٌ. وَمَنْ سَنَّ سُنّةً سَيِّأَةً كَانَ عَلَيْهِ وِزْرُهَاوَوِزْرُ مَنْ عَمِلَ بِهَابَعْدَهُ مِنْ غَيْرِ أَنْ يَنْقُصَ مِنْ اَوْزَارِهِمْ شَيْءٌ (رواه مسلم)

Artinya: dari Abi Amr Ibn Jubair Ibn Abdillah, ia berkata: Rasulullah SAW bersabda: barang siapa yang berbuat baik dalam islam, maka ia akan memperoleh pahala dari perbuatan itu dan pahala dari orang yang melaksanakan atau meniru prakarsa itu setelahnya tanpa mengurangi pahala orang-orang yang menirunya. Dan barang siapa berprakarsa yang jelek, maka ia akan mendapatkan dosa dari prakarsanya itu tanpa mengurangi dosa orang yang menirunya (HR.Muslim)

  1. Penjelasan hadits tentang perbuatan manusia (Moh. Matsna, 2004: 86)

Hadits diatas menjelaskan bahwa siapa saja yang memprakarsai suatu perbuatan yang baik, seperti menciptakan suatu teori, metode, atau cara yang baik kemudian ditiru dan dilaksanakan oleh orang lain maka ia akan memperoleh pahala hasil prakarsa dan penemuannya itu serta pahala yang terus mengalir dari pahala-pahala orang yang menirunya dan melaksanakannya tanpa mengurangi pahala-pahala orang yang mengikutinya itu. Contohnya orang yang berusaha mengangkat kehidupan orang miskin dengan cara memberi pinjaman modal usaha kecil-kecilan. Bila usahanya sudah berjalan dan pinjamannya dapat dikembalikan dengan cara diangsur tanpa bunga, apabila perbuatan ini diikuti oleh orang lain, maka si pemrakarsa tadi akan mendapat dua pahala.

Begitu juga sebaliknya, orang yang berbuat kejahatan, ia akan mendapat dua dosa dari perbuatan dirinya dan dari dosa orang yang menirunya. Contohnya orang yang mencari lahan pertanian dengan cara membakar hutan sehingga hutan menjadi gundul dan rusak, lalu perbuatannya itu ditiru orang lain, maka ia akan mendapat dua dosa dari perbuatannya sendiri dan dosa dari orang-orang yang mengikuti jejaknya

  1. Kesimpulan
    1. Kerusakan alam bisa terjadi karena ulah perbuatan tangan manusia sendiri
    2. Dampak negatif  kerusakan akan dirasakan manusia
    3. Manusia dianjurkan untuk melihat sejarah, bagaimana akibat umat yang berbuat di bumi ini, dan jadikanlah itu sebagai peringatan bagi dirinya.
    4. Manusia diperingatkan untuk selalu mengingat Allah dan tidak menyakutukannya dengan sesuatu apapun selain dariNya, karena itu akan berdampak buruk, baik bagi lingkungan, juga bagi manusia sendiri.
  1. ANALISIS

Dari materi yang dipaparkan diatas, maka terdapat beberapa unsur didalamnya, yaitu Pertama, konsep yang terdapat pada bagian isi kandungan surah Ar-Rum 41-42, yang didalamnya memaparkan maksud dari manjaga kelestarian lingkungan secara umum. Kedua, fakta yang juga terdapat pada bagian isi kandungan surah Ar-Rum 41-42, dimana kehancuran yang dialami oleh umat-umat pada masa dahulu, yang diakibatkan karena perbuatan mereka, yaitu menyekutukan Allah. Selain itu, juga terdapat contoh-contoh akibat dari kerusakan lingkungan, seperti adanya banjir, longsor, dll. Yang ketiga yaitu prinsip yang terdapat pada poin 1, 2, dan 3 pada peta konsep, dimana tercantum dasar-dasar yang melandasi anjuran menjaga kalestarian lingkungan. Dan yang keempat yaitu nilai yang terdapat pada bagian 5, dimana terdapat hal-hal yang bisa dijadikan pedoman dalam berbuat sesuatu untuk menjaga kelestarian lingkungan dan tidak merusaknya. Kemudian selanjutnya yang kelima, keterampilan yaitu terdapat pada poin 1, yakni membaca Q.S Ar-Rum 41-42.

DAFTAR PUSTAKA

Matsna, Mohammad. 2004. Al-Qur’an Hadits Madrasah Aliyah. Semarang: PT Karya Toha Putra

Quthb, Sayyid. 2003. Tafsir Fi Zhilalil Qur’an. Jakarta: Gema Insani Press

Shihab, Quraish. 2005. Tafsir Al-Misbah. Jakarta: Lentera Hati

Syamsuri. 2004. Pendidikan Agama Islam untuk SMA kelas XI. Jakarta: Erlangga

Syamsuri. 2006. Pendidikan Agama Islam KTSP untuk SMA kelas XI. Jakarta: Erlangga

(http://agustinarahmayani.wordpress.com/2008/04/17/pemanfaatan-dan-pelestarian-lingkungan-hidup/)

About these ads

28 Komentar

Filed under All Daftar, Materi PAI, Qur'an Hadits

28 responses to “AYAT TENTANG PERINTAH MENJAGA KELESTARIAN LINGKUNGAN HIDUP (QS AR-RUM 41-42)

  1. manusia_numpanglewat

    banyak tulisannya yang ga’ kebaca dari “1. Membaca surah Ar-Rum 41-42″ sampai “Terjemahan surah Ar-Rum ayat 41-42″

    kayaknya arabnya yang kebaca

    terima kasih

  2. Lia

    Keterangan’y terlalu luas kLw disampaikan kpd siswa kurang praktis… Sbaik’y dberikan pula c0nt0h2 yg upt0date yg berkaitan dg mslh kelestarian lingkungan hidup..

  3. azizatul milah

    alhamdulillah…makasih ya bagi-bagi ilmunya…kalau bisa ada media photo kerusakan lingkungan biar tambah OK beserta keterangannya…Makasiiihh…

  4. lo yg ndek atas tu tulisannya apaan ya kok gk jelas ce tolong di perjelas dong tulisannya masak cuma artinya aja yg jelas …

  5. disarankan kepada yang masih hidup baik ia dewasa dan anak harus menjaga lingkungan denag baik supaya kiata tidak kena’ bencana terus menerus, oky sobt

  6. ibnu ubaidillah

    pendapat para mufassir tentang tema tersebut terlalu minim kemudian juga contoh penyebab kerusakan pun hanya sekilas saja…kalau bisa meberikan contoh yang selalu dikerjakan oleh manusia dalam kehidupan sehari-hari yang menyalahi aturan atau yang menyebabkan kerusakan lingkungan

  7. Haris Apriyanto

    Knap yatx ga bisa dibaca…. ? pdahal hukum bacaannya penting banget untuk tugas saya … ! !! terima kasih

  8. siti hapsoh

    alhamdulillah ktmu juga ..terima kasih ya ilmunya..ini berguna bngt buat tugas saya,,,

  9. ira

    terima kasih ya…

  10. uci

    tulisan arab nya gak mendukung, padahal mau copy buat tugas. bisa dikirim ke e-mail uci_meliana@yahoo.com saya gak ? makasih sebelumnya :)

  11. Dwi

    ah lu mah, gua butuh, malah ga bener tulisan arabnya, update tuh blog lu!

  12. fani

    tulisan arabnya ngak kebaca..

    by:fani, palembang..

  13. Imam

    tulisan arab’nya kok jadi

  14. dimas

    apa c penjelasan tentang surat diatas ? agar manusia itu sendiri bisa memahami surat tersebuat agar meyakinkannya !

    • dengan mengetahui sebab akibat dari pada tidak menjaga lingkungan…bahwa apa2 yg ada di dunia ini hakikatnya untuk manusia sendiri dengan wasilah tersebut dapat mendekatkan dirinya kepada Allah swt…

  15. Maharani

    wah thanks ya… postinganya bermanfaat buat tugas saya… sekali lagi thanks… :)

terima kasih atas kunjungannya...mudah-mudahan berbagai tulisan yang kami sajikan ini dapat bermanfaat bagi pembaca. tak lupa agar silaturrahim pengunjung tetap berlanjut sudi kiranya pengunjung untuk memberikan pesan dan kesan setelah membaca tulisan yang ada di blog ini......

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s